Teknologi Gerakan Sosial
The New Jim Crow: Penahanan Massal di Era Kelemahan Warna

Sesekali sebuah buku muncul yang mengubah cara kita melihat dunia dan membantu mendorong gerakan sosial nasional. The New Jim Crow adalah buku semacam itu. Dipuji oleh profesor Hukum Harvard Lani Guinier sebagai "berani dan berani," buku ini secara langsung menantang anggapan bahwa pemilihan Barack Obama menandakan era baru buta warna. Dengan keterusterangan yang memukau, sarjana hukum Michelle Alexander berpendapat bahwa “kita belum mengakhiri kasta rasial di Amerika; kami hanya mendesain ulangnya. Dengan menargetkan pria kulit hitam melalui Perang Melawan Narkoba dan menghancurkan komunitas kulit berwarna, sistem peradilan pidana AS berfungsi sebagai sistem kontrol rasial kontemporer—menurunkan jutaan orang ke status kelas dua permanen—meskipun secara formal menganut prinsip buta warna. Dalam kata-kata Benjamin Todd Jealous, presiden dan CEO NAACP, buku ini adalah “ajakan untuk bertindak.”

Disebut "menakjubkan" oleh sejarawan pemenang Hadiah Pulitzer David Levering Lewis, "tak ternilai" oleh Daily Kos, "meledak" oleh Kirkus, dan "sangat diperlukan" oleh Miami Herald, edisi paperback The New Jim Crow yang diperbarui dan direvisi ini, sekarang dengan kata pengantar oleh Cornel West, adalah bacaan wajib bagi semua orang yang berhati nurani.

Pengarang: Michelle Alexander

Bahasa: Bahasa Inggris

Tahun: 2012

24 (Pilih!)
Share

Pilih Bahasa

Ini akan ditutup 0 detik